Sabtu, 12 Februari 2011

kisah seorang yang kesulitan mengungkapkan kasih sayang..

aku..
lahir dalam keluarga model tua.. terikat adat2 lama dan tabu akan banyak hal..
aku..
tumbuh dengan biasa tanpa pendidikan mengenai kasih sayang.. mungkin menurut si orang tua pengetahuan tentang kasih dan sayang itu akan datang seiring dengan perkembangan pemikirannya.. kelak..

yah.. sedikit demi sedikit aku memang belajar.. secara alamiah.. tapi itu tidak berarti baik.. atau lebih tepatnya belum tentu artinya baik.. sebab ada pula hal2 yang seharusnya diarahkan.. dan pengarahan2 tersebut harusnya diberikan sejak awal.. tidak boleh terlambat..

aku.. sekarang masa hidupku sudah setengah jalan..
aku beberapa kali mengalami jatuh cinta.. ya setidaknya menurutku itu jatuh cinta.. aku pun ngga yakin kadang2.. apakah itu memang benar cinta atau bukan.. sekali waktu aku begitu tidak siap.. berharap sang cinta mau menunggu.. satu saat aku bagai pengacau yang berpotensi menghancurkan cinta.. dalam waktu yang lain aku merasa sangat dekat,, cukup yakin dengan cinta..
tapi dari perjalanan yang kualami tidak satu pun dari cinta itu kudapatkan.. sialan..
kadang kusesali kenapa tidak begini kenapa juga begitu.. tapi pada akhirnya ku harus terus lalui semuanya..

ah..
aku merasa kesulitan mengungkapkan kasih sayang.. mungkin karena aku tidak mau mengumbarnya.. tidak mau seenaknya bicara sayang dan cinta.. kuungkapkan cinta dan sayang hanya untuk seseorang yang dekat.. ini khusus..
ya.. begitu menurutku..

***

kulihat seorang anak..
lucu.. polos.. suci..
ingin ku belajar darinya mengenai cinta..
bagaimanakah..???
iklas katanya..

dijalani semua tanpa pernah protes kepada tuhan atau menyalahkan orang lain.. tidak pernah bertanya kenapa dan tidak pernah menyesali diri.. apalagi mengumpat dan berkata2 kotor..

hhhmm..
sepertinya.. aku harus belajar menyederhanakan diri..

ketika anak itu meminta pada orang tuanya.. tapi tidak pernah menuntut berlebihan.. jikapun tidak dapat palingan dia nangis.. dan sudah.. tidak lama ia kembali jalani hidupnya dengan santai.. ringan.. sederhana dan penuh tawa.. menyenangkan..
dirinya senang dan orang lain senang melihat dirinya senang.. semua riang,, tertawa bersama..
aaaahh.. indahnya..

yah.. aku ingin belajar..
aku ingin memeluk ibuku seperti anak itu memeluk ibunya.. atau memelukku..
mencium pipi kanan pipi kiri.. cipika-cipiki katanya.. kata orang2..

tapi aku malu.. aku tidak pernah dididik untuk seperti itu.. orangtuaku pun tidak pernah memelukku sejak lama.. berpuluh2 taun lamanya.. aaahh..

kadang ingin kurangkul ibuku ketika kami berjalan berduaan.. sekedar memulai sekedar cuman mencairkan suasana.. dimulai dari hal yang mudah dulu lah.. nantinya cair sendiri dan semoga bisa berkembang..

hmm..
kita liat nanti.. harus dicoba..
ini untukku,, dan keluargaku nanti.. untukku dan orangtuaku sekarang.. dan untuk keturunan kami juga..


selamat malam..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar