Sabtu, 12 Februari 2011

walimatul ‘ursy…

Akhir2 ini banyak banget temen2 deket yang nikah, jadinya di kantor jadi bahan ‘obyekan’ orang2 huhuhu .."Kapan kamu nyusul N? Keduluan Tining sama Santi tuh"….Babahnooo…Dududu…kapan wes enake? ;P

Aku juga ga tau..sebenernya apa yang membuat aku belum juga menikah (baca : durung payu ;D hahaha ups). Dulu sering juga merasa minder dan iri sama temen2 yang udah nikah, lek sekarang? Biasa aja tuh…;P. Seru menikmati kesendirian …bisa tidur sampe puas kalo lagi liburan, bisa jalan2 ke toko buku sampe puass dan ga akan ada yang nyuruh pulang xixixi…belum perlu repot2 nyuci baju suami + nyetrika, belum harus masak masakan yang macem2 tiap hari..enak kan? ;P…Kandanii koq ;D (Baca : gaya thok padahal asline wes mupeng sampe nangis2 ..hihihi)

Hust..! back to the topic, bahas walimatul ‘ursy ya…



Kalo aku perhatikan dan liat2..beberapa temenku nikah dengan walimatul ‘ursy yang megah dan mewah…Bahkan ada temen yang cincin nikahnya aja 11jeti…;D (ga tau resepsi nikahnya habis berapa puluh jeti). Tapi…kalo aku pribadi berharap, walimatul ‘ursy yang sederhana dan biasa-biasa saja, asal sesuai dengan syariat Islam dan sekaligus bisa jadi bahan dakwah pada orang2 yang aku undang, masyarakat sekitar rumahku khususnya lagi keluargakku…Kaya gini kira2 :

1. Mengundang orang2 terdekat, diantaranya : temen2 kantor, temen2 skul, tetangga2 dan kerabat…tanpa membuat perbedaan perlakuan diantara mereka. Pernah aku nemuin ada nikahan yang kaya gini : undangan pagi untuk temen kantor, undangan siang untuk tetangga tapi makanan, suguhan, souvenir dsb dibedakan. Tepatnya lagi yang temen kantor lebih diistemewakan, sementara tetangga dijamu dengan hidangan yang biasa2 saja. Ato lebih parah lagi , undangan dijamu berdasarkan status sosial, ato yang paling parah, hanya mengundang orang2 kaya.

2. Tamu laki2 dan tamu perempuan dipisah….Hal ini tentu lebih menjaga pandangan dan ketenangan hati kita semua…Biar ga ada laki2 yang terfitnah dengan istri orang, biar ga ada yang matanya jelalatan ngeliat cewek2 cantik… ;D. Dan yang paling penting, biar kita yang nikah dan dandan cantik ga dilihat sama non mahrom kita…cukup wanita2 saja yang boleh lihat …(Baca kisah pernikahan Rasulullah dengan mantan istri Zaid bin Haritsah)

3. Menjamu tamu dengan sebaik2nya sesuai dengan adab yang diajarkan Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam. Dengan kata lain, kita harus menyediakan tempat dan hidangan yang pantas. Truuss….NO Prasmanan! Islam mengajarkan kita memuliakan tamu, melayani tamu. Dan yang paling penting, mengajarkan adab untuk makan sambil duduk. Sementara dalam Prasmanan, tamu ngambil makan sendiri, sambil berdiri pula..Ini sebenernya budaya orang Barat yang kita dirasuki tanpa sadar…

Bapakku paling setuju kalo aku bilang , aku ga akan nikah prasmanan..soale beliau paling sering datang ke undangan nikah (tetanggaku) yang prasmanan, dan sering ga dapet makan, ato dapet sisa2 … hihii..sabar ya Pak? ;D

4. Tidak ada kotak amplop di meja terima tamu. kata orang2 "mengemis secara terhormat". Kita menikah tidak dengan tujuan, biaya nikah bisa kembali, apalagi dapet untung berlipat ganda. Semua biaya nikah ya kita ikhlaskan sebagai sebuah proses menuju kehidupan baru. Kalo ini ibuku yang paling tidak setuju : "enak e ga atek amplop2an, wong aku biasane buwuh nang wong2 yo mesti ngamplopi kok"..aku bilang :"lha sameyan lek dikasih undangan kadang yo sambat, akeh men undangan, akeh men ngamplopi, berarti sekali2 dunk kita menyenangkan hati orang lain…biar semua undangan datang tanpa beban ‘harus bawa uang untuk ngamplopi’. Kasian juga tetangga2 yang mungkin kurang mampu, kadang ada yang sampe berhutang untuk bisa mendatangi undangan ttt. InsyaAllah rejeki pasti sudah diatur sama Allah buk" ;D (metesek yooo aku? ;P, babah wes)

5. Pengantin ga pake acara dipajang..

Bukane ga PD loh ya…tapi , sesuai dengan yang dituntunkan Rasulullah..ketika jadi pengantin, kita boleh dandan secantik mungkin, but bukan buat diliatin ke semua orang. Boleh kok kalo diliatin ke sesama cewek ato laki2 mahrom kita. Sing paling penting, diliatin ke suaminya dunk ah….biar jadi so special getoo ;D



6. Ga ada acara musik2 yang membahana (halah) dan kalo bisa, ga ada poto2an

Katanya orang2 : "Lha lek ga gawe sound (maksude speaker besar), mana ada orang tahu kalo ada mantenan", aku bilang : "yo wes, kita sewa tim rebana aja, biar main pas mantenan kita, tapi nyanyinya juga kata2nya ga boleh sembarangan (yang mengundang syahwat atau yang mengandung kesyirikan), soale hanya rebana satu2nya alat musik yang diperbolehkan ketika pernikahan berlangsung" Ga percoyo? baca haditsnya dunk aah !. Kalo masalah poto , ini mungkin masih sulit ya…

7. Ga ada acara adat2an…cukup dengan aturan2 Islam saja

Nah iki sing seru…biasane pernikahan Jawa itu suka pake acara aneh2, misal : nginjek telor, suap2an, nuang beras, antem2an kembang (untung ga antem2an watu ;P), trus mandi kembang opo segala macem….dengan alasan : biar pernikahan langgeng, slamet , raharjo (alah pokoke ngunu iku ;D). Dalam Islam boleh ga sih? ya ga ada lah. Jika pernikahan kita dilaksanakan sesuai dengan aturan2 Islam , dan sebelum menikah kita mempersiapkan diri dan ilmu kita (baik ilmu diin maupun ilmu dunia), lalu kita berusaha sekuat tenaga menjalankan aturan Allah dan RasulNya, inilah yang akan mengantarkan pernikahan kita menjadi pernikahan yang barokah, sakinah, mawaddah wa rohmah…(masio ga atek nginjek2 telur…dipangan ae telure ;P)

Hmm….kira2 itu aja apa ada yang kurang ya? …Masukannya dunk!


Jika sebuah pernikahan diibaratkan dengan sebuah kapal, aku tidak ingin kapalku ini hanya dihias dengan megah dan indah ketika dia akan berangkat berlayar…Aku ingin kapal ini dibangun dengan bahan2 yang berkualitas , dengan rancangan yang kokoh dan dengan cara yang benar…Meskipun dari luar penampilannya sederhana, dia akan gagah dan kuat mengarungi luas dan dalamnya samudera…Kapal ini akan menggunakan Al Quran dan Sunnah Nabi sebagai peta dan kompasnya….Akan tetap tegak meskipun badai menghadang …Akan melindungi dan menaungi semua awaknya …sampai selamat ke tujuan akhirnya…Akhir kehidupan yang khusnul khotimah dan SURGA nya Allah…..Amiin

1 komentar: